Asia Pasifik Pimpin Pemulihan Bisnis Properti Global

Asia Pasifik memimpin proses pemulihan bisnis real estat global. Volume investasi real estat di Asia Pasifik akan mencapai US$165 miliar, yang setara dengan 90 persen dari nilai pada 2019.
Share:
M. Syahran W. Lubis M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com
01 April 2021 - 14:04 WIB
Wajah properti Singapura. - Reuters
Wajah properti Singapura. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Pasar properti di Asia Pasifik akan menjadi yang terdepan dalam pemulihan global dalam investasi real estat, menurut laporan yang baru-baru ini diterbitkan.

Studi dari perusahaan jasa real estat Cushman & Wakefield, 'The Signal Report: Investor's Quarterly Guide to 2021', memperkirakan bahwa volume investasi real estat di Asia Pasifik akan mencapai sekitar US$165 miliar, yang setara dengan 90 persen dari nilai pada 2019.

Laporan tersebut menempatkan pemulihan ini ke peningkatan kepercayaan investor yang dipicu oleh pemulihan ekonomi kawasan tersebut dari pandemi serta lonjakan investasi pada kuartal terakhir 2020, dipimpin oleh China dan Korea Selatan.

Yang menarik bagi investor internasional adalah aset logistik, taman bisnis, dan pusat data China karena pertumbuhan cepat negara itu dalam perdagangan elektronik dan teknologi, kata Francis Li, direktur internasional dan kepala pasar modal untuk China Raya di Cushman & Wakefield.

Dia juga menyebut sektor perkantoran dan ritel China sebagai salah satu yang berkinerja global terbaik, berdasarkan menjadi 'yang pertama masuk dan keluar' dari pandemi.

“Meskipun tingkat pasokan baru yang relatif tinggi akan jatuh tempo dalam waktu dekat, kami percaya pada prospek pertumbuhan jangka menengah hingga panjang karena negara ini terus memimpin dalam pembangunan infrastruktur, penciptaan lapangan kerja, dan inovasi,” kata Li.

Laporan tersebut menyatakan bahwa sementara mereka mengharapkan peningkatan investasi di seluruh kawasan, kecepatan pemulihan akan bervariasi untuk pasar yang berbeda.

China Daratan dan Jepang kemungkinan akan menjadi yang pertama pulih, sementara Hong Kong, Korea Selatan, India, Singapura, dan Australia semuanya dapat mengharapkan peningkatan pada 2021, meskipun dengan kecepatan yang berbeda.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :


Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini : asia pasifik, bisnis properti

Sumber : Funds Global Asia
Share:
Editor : M. Syahran W. Lubis

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia
(Rekening BNI: 200 5202 055)
Ayo, ikut membantu donasi sekarang!
Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Baca artikel ini dan ikuti berita-berita terkini via Apps Bisnis.com. Download di sini :


Artikel Terkait

Top